“Minari” Tunjukkan Potret Penting Sebuah Keluarga

Klip dari film “Minari’. (Foto: Allkpop)
Klip dari film “Minari’. (Foto: Allkpop)
Share:

“Tersakiti adalah bagian dari tumbuh dewasa,” kata Soonja.

SERPONG, ULTIMAGZ.com – “Minari”, film yang disutradarai Lee Isaac Chung, mengambil namanya dari tanaman yang biasa digunakan dalam masakan Korea. Tanaman ini dikenal karena pertumbuhannya yang tiada henti dan kemampuannya untuk dilahirkan kembali.

Film ini diawali pada 1980-an dengan Jacob Yi (Steven Yeun) memindahkan keluarganya dari sebuah kota di California ke Arkansas. Istrinya yang bernama Monica (Han Ye-ri) merasa malu di rumah trailer tempat dia dengan dua anaknya, David (Alan Kim) dan Anne (Noel Kate Cho), sekarang tinggal, serta diisolasi dari komunitas Korea-Amerika.

Impian Jacob adalah mengubah sebidang besar tanah terpencil menjadi pertanian. Dia ingin menanam sayuran Korea untuk dijual kepada keluarga imigran lainnya.

Anak bungsu mereka, David, terlahir dengan keluhan jantung dan sering membutuhkan pemantauan. David bahkan tidak diizinkan untuk berlari. Kemudian, jika ada keadaan darurat, jarak pertanian yang sangat jauh dari rumah sakit terdekat membuat Monica khawatir.

Monica pun akhirnya marah, frustrasi, dan merasa kesepian. Meskipun ada beberapa imigran Korea di daerah itu, dia hampir tidak berhubungan dengan mereka.

Jadi, untuk mengembalikan rasa ketenangan Monica, mereka membawa ibunya, Soonja (Yuh-jung Youn). Soonja bersedia untuk tinggal bersama mereka dan membantu Monica menjaga anak-anaknya.

Salah satu adegan di film “Minari” di saat David menghabiskan waktu bersama neneknya, Soonja. (Foto: Los Angeles Times)
Salah satu adegan di film “Minari” di saat David menghabiskan waktu bersama neneknya, Soonja. (Foto: Los Angeles Times)

Kedatangan Soonja mengubah hidup David. Dia bijaksana, penuh kasih, kasar tetapi lembut, tidak senonoh, impulsif, dan sangat setia kepada cucunya. Adegan David dengan neneknya adalah inti dari film yang menghangatkan hati ini. Persahabatan David dan Soonja menemukan alur yang menghangatkan narasi “Minari”.

Sementara itu, upaya Jacob untuk memulai pertanian sangat dibantu oleh seorang tetangga bernama Paul (Will Patton). Namun, tampaknya lingkungan menentang mereka karena Jacob mengalami masalah demi masalah saat menjalankan pertaniannya. Jacob pun terhanyut dalam kemungkinan apa yang bisa dihasilkan oleh kerja keras dan akibatnya, mengabaikan keluarganya sendiri. Dipenuhi oleh rintangan, Jacob berjuang untuk membuktikan dirinya sebagai petani dan ayah, bahkan saat tidak ada yang berjalan sesuai keinginannya.

Terlepas dari apa yang awalnya dipikirkan penonton, “Minari” pada intinya adalah tentang keluarga dan lebih dari sebuah kisah imigran. “Minari” menyuntikkan rasa beban emosional ke dalam momen-momen kecil dan menunjukkan kehidupan rasa yang membuatnya layak untuk dijalani.

Lee Isaac Chung mendasarkan “Minari” pada masa kecilnya sendiri sebagai inspirasi. Orang tuanya, yang keturunan Korea-Amerika, pindah ke Arkansas untuk memulai sebuah pertanian. Maka dari itu kisah dari film inilah yang membuatnya begitu universal sekaligus personal baginya.

Chung telah menghasilkan kisah yang luar biasa tentang kemenangan dan kegagalan, harapan dan penyesalan, dan dorongan hati manusia yang tidak pernah berakhir. “Minari” menunjukkan bahwa apa pun itu rintangannya dapat menjadi alat untuk menyatukan sebuah keluarga.

Tidak hanya alur ceritanya yang memikat hati, tetapi sinematografinya yang penuh keindahan sangat menggugah emosi. Film ini memiliki sinematografi yang tenang dan sederhana, tetapi kaya akan visual mewah dan penekanan pada ekspresi visual di atas dialog.

Dilansir dari forbes.com, “Minari” yang dinobatkan oleh American Film Institute sebagai salah satu dari sepuluh film teratas tahun 2020, telah dirilis secara teatrikal pada 12 Februari. Mulai 26 Februari, film tersebut akan membuat layanan sesuai permintaan atau Video On Demand (VOD).

 

Penulis: Alycia Catelyn

Editor: Nadia Indrawinata

Foto: Allkpop

Sumber: vulture.com, forbes.com, nerdist.com